Kabupaten Sleman Diinstruksikan Untuk Memiliki Selter, Sebagai Fasilitas Isolasi Mandiri

0
41

SUARARONGGOLAWE.COM – Kabupaten Sleman diinstruksikan untuk memiliki selter, sebagai fasilitas isolasi mandiri (isoman) bagi pasien terkonfirmasi positif Covid-19.

Pembentukan selter menjadi upaya antisipasi, kesiapan, sekaligus keterlibatan kalurahan dalam menghadapi lonjakan kasus di Sleman.

Poin instruksi yang telah disampaikan lewat Surat Inbup nomor 14/INSTR 2021 itu, kembali disampaikan dalam Inbup terbaru, nomor 15/INSTR 2021. Kendati demikian, masih terdapat sejumlah kendala dalam penerapannya.

Sekretaris Daerah Sleman Harda Kiswaya mengatakan, tidak semua kalurahan mempunyai ruangan yang berspesifikasi bisa digunakan sebagai selter.

“Terutama di lingkungannya [kalurahan]. Contohnya, lingkungan kantor kalurahan di Kabupaten Sleman tidak semuanya seperti Tamanmartani, yang mendukung untuk dijadikan selter,” ungkapnya (17/6/2021).

Melihat kondisi itu, pihaknya kemudian mendorong 17 kapanewon agar membentuk selter tingkat kapanewon.

“Bisa dengan memanfaatkan gedung, maupun rumah dinas panewu. Langkah ini untuk membackup, apabila ada kalurahan yang tidak sanggup menyediakan selter,” terang Harda.

Harda menambahkan, tak ada sanksi akan dijatuhkan, bagi kalurahan yang memang tidak bisa membentuk selter.

“Tapi Pemkab terus mendorong kalurahan. Saat ini, setiap kalurahan masih berkoordinasi dengan pemerintah kapanewon dan dalam waktu dekat akan diundang untuk evaluasi. Target kami, selter kalurahan ini dapat dibentuk secepatnya,” kata dia.

Juru Bicara Satgas Pencegahan dan Penanganan Covid-19 Sleman Shavitri Nurmala menyebut, saat ini sudah ada 67 selter di 65 kelurahan.

Evie mengatakan, ada satu kalurahan yang memiliki dua selter. Gedung yang digunakan untuk selter kalurahan beragam. Mulai dari menggunakan gedung kalurahan, atau bekerja sama dengan perguruan tinggi.

Ia berharap, langkah tersebut dapat mendukung Pemkab Sleman dalam mengatasi persebaran, terutama dari kontak tracing yang melakukan isoman.

Evie menambahkan, Pemkab Sleman terus berupaya memutus mata rantai penularan Covid-19 serta mengoptimalkan penanganannya.

Salah satunya dengan cara menambah kapasitas selter isolasi, reaktivasi selter tingkat kalurahan, memperketat warga yang menjalani isoman.

“Bagi warga isoman, maka fasilitas ruangan di dalamnya harus memiliki kamar mandi,” kata dia.

Dari identifikasi Satgas di lapangan, terungkap bahwa selama ini ternyata warga yang sedang isoman di rumah tidak melaksanakan prosedur dengan tertib.

“Seperti isoman masih jalan-jalan ke warung. Ini perlu menjadi perhatian kami semua, sehingga perlu diaktifkan selter di tingkat kalurahan,” imbuhnya.

Bukan hanya berurusan dengan selter, upaya Pemkab juga ditambahkan dengan terus mengimbau penerapan Cita Mas Jajar. Antara lain mencuci tangan dengan sabun, memakai masker dan menghindari kegiatan yang berpotensi terjadi kerumunan. Langkah berikutnya, memperkuat tracing, lanjut Evie.

Menurut dia, setiap kasus positif harus ditemukan minimal 15 kontak erat. Setelah ditemukan, lalu ditesting.

Jurnalis : Budiyono

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here